DALIL-DALIL KEUTAMAAN MAULID NABI


Muhammad

Dengan nama Allah yang maha pemurah lagi maha mengasihani. Segala pujian bagi Allah, Tuhan sekelian alam yang telah memberikan bekal keilmuan dan waktu sehingga penulis dapat menyempatkan waktu luang untuk menulis beberapap pengetahuan tentang maulid nabi Muhammad SAW.

Solawat serta salam semoga tetap tercurahkan kepada Nabi besar Muhammad SAW., yang telah memberikan pelajaran dan syafaat sehingga kita semua terbebas dari kejahiliahan. Semoga dengan solawat Nabi, kita semua mendapatkan syafaatnya juga di hari kebangkitan.

Dalam kesempatan yang penuh barokah ini, Kami ingin mengemukakan beberapa dalil yang berkaitan dengan Maulid Nabi pada risalah ini, supaya dapat memberi penjelasan yang terang bagi sekelian kaum muslimin agar tidak terperosok kepada mereka yang membid’ahkan amalan ini. Mudah-mudahan Allah memberi manfaat dengannya bagi kita semuanya. Amin ya Rabbal ‘alamin…!!!

Dalil-dalil Kesunahan Menyambut Maulid Nabi

  1. Merayakan hari kelahiran Nabi s.a.w. termasuk perkara yang membesarkan dan memuliakan baginda. Bagi setiao orang yang merayakan dan memperingatinya akan diberikan kejayaan dunia dan akhirat. Firman Allah Taala:

الَّذِينَ يَتَّبِعُونَ الرَّسُولَ النَّبِيَّ الأُمِّيَّ الَّذِي يَجِدُونَهُ مَكْتُوباً عِندَهُمْ فِي التَّوْرَاةِ وَالإِنْجِيلِ يَأْمُرُهُم بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَاهُمْ عَنِ الْمُنكَرِ وَيُحِلُّ لَهُمُ الطَّيِّبَاتِ وَيُحَرِّمُ عَلَيْهِمُ الْخَبَآئِثَ وَيَضَعُ عَنْهُمْ إِصْرَهُمْ وَالأَغْلاَلَ الَّتِي كَانَتْ عَلَيْهِمْ فَالَّذِينَ آمَنُواْ بِهِ وَعَزَّرُوهُ وَنَصَرُوهُ وَاتَّبَعُواْ النُّورَ الَّذِيَ أُنزِلَ مَعَهُ أُوْلَـئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ -١٥٧

Artinya: “(Yaitu) orang-orang yang mengikuti Rasul, Nabi yang ummi (tidak bisa baca tulis) yang (namanya) mereka dapati tertulis di dalam Taurat dan Injil yang ada pada mereka, yang menyuruh mereka berbuat yang makruf dan mencegah dari yang mungkar, dan yang menghalalkan segala yang baik bagi mereka dan mengharamkan segala yang buruk bagi mereka, dan membebaskan beban-beban dan belenggu-belenggu yang ada pada mereka.** Adapun orang-orang yang beriman kepadanya, memuliakannya, menolongnya dan mengikuti cahaya yang terang yang diturunkan kepadanya (al-Quran), mereka itulah orang-orang beruntung.” (Q.S. al-A’araf: 157).

keterangan:

**Dalam syariat yang dibawa oleh Nabi Muhammad saw. tidak ada lagi beban yang berat yang dipikulkan kepada Bani Israil. Umpamanya: Mensyariatkan membunuh diri untuk sah-nya tobat, wajib qishash pada pembunuhan baik yang disengaja atau tidak tanpa boleh membayar diat (ganti rugi), memotong anggota badan yang melakukan kesalahan, membuang atau menggunting kain yang kena najis

  1. Firman Allah Taala, :

ذَلِكَ وَمَن يُعَظِّمْ شَعَائِرَ اللَّهِ فَإِنَّهَا مِن تَقْوَى الْقُلُوبِ -٣٢-

Artinya: “Demikianlah (perintah Allah). Dan barangsiapa mengagungkan syiar-syiar Allah,** maka sesungguhnya hal itu timbul dari ketakwaan hati.” (Q.S. al-Hajj: 32)

Keterangan:

Yang dimaksud dengan “tanda-tanda Allah” (Sya’airallah ) pada ayat ini, ialah setiap perkara yang dijadikan sebagai tanda atau alamat untuk selalu taat kepada Allah. Sebesar-besar tanda agama ialah Nabi Muhammad s.a.w dan menyambut Maulid Nabi itu adalah membesarkan asma Allah, termasuk dalam menjunjung perintah-Nya.

Imam Bukhari meriwayatkan dalam Sahihnya, begitu juga Isma’il dan Abdul Razak, mengatakan bahawa “diringankan azab yang ditimpakan kepada Abi Lahab pada hari senin kerana memerdekakan Suwaibah”. Yang mana Suwaibah adalah hambanya yang menceritakan kabar gembira tentang kelahiran Nabi SAW..

Hadits ini menunjukkan bahawa:

  1. Barang siapa yang mengungkapkan kegembiraannya dengan membesarkan hari kelahiran Rasulullah diberi pahala yang besar kerana Abu Lahab yang kafir, Nabi SAW. Bersabda yang intinya bahwa. diringankan azabnya Abu Lahab, apa lagi orang-orang yang muslim. Seperti yang dikatakan oleh Al-Hafiz Nasiruddin ibnu Syamsuddin Ad-Dimasyqi dan Imam Al-Qurra Al-Hafiz Syamsuddin Muhammad Al-Jazri.
  2. Dianjurkan memuliakan dan membesarkan Nabi Muhammad SAW. dengan mengambil hari kelahirannya sebagai peringatan kelahiran Nabi Muhammad. Hari kelahiran Baginda merupakan ‘Hari Kebesaran Islam’ dan hari yang mempunyai keindahan tersendiri. Seperti yang diriwayatkan oleh Qatadah Al-Ansari, ‘ Bahawasanya Nabi ditanya tentang berpuasa hari senin, berkata Nabi SAW., “Itulah hari yang dilahirkan aku padanya dan diturunkan kenabian keatas ku.” ( Riwayat Muslim dan lainnya ).
  3. Melakukan amalan kebaikan (yang dilakukan Abu Lahab adalah memerdekakan Suwaibah, hadits berpuasa hari isnin dan hadits berpuasa hari A’syura yang akan datang) sama keutamaannya dengan memuliakan hari kelahiran Nabi SAW. seperti membaca al-Qur’an, bersolawat, memuji Nabi, bersedekah, menjamu makanan, berbuat baik kepada fakir-miskin dan lain-lain.
  4. Didalam Sahih Bukhari dan Muslim, bahawa Nabi datang ke Madinah dan mendapati kaum Yahudi berpuasa hari A’syura lalu baginda bertanya kepada orang Yahudi tersebut, dan mereka menjawab, “hanya hari di mana Allah menenggelamkan Fir’aun dan menyelamatkan Musa. Kami berpuasa pada hari ini kerana mensyukuri Allah ta’ala.” Lalu nabi berkata, “ Kami (kaum muslimin) terlebih utama dengan Musa…”.

Diambil pengertian daripada hadits ini, kita disarankan mensyukuri atas nikmat pemberian Allah pada hari tertentu yang mempunyai kelebihan kemuliaan atau hari diturunkannya musibah. Menyambut Maulid Nabi adalah menampakkan kegembiraan secara nyata dan mensyukuri nikmat serta rahmat Allah. Ini kerana, sebesar apapun kenikmatan yang sempurna adalah lahirnya nabi kita Muhammad SAW. sebagaimana berkata Ibnu Hajar Al-Haitami, Al-Hafiz Ibnu Hajar Assqalani, Sayuti dan lain-lain.

Firman Allah ta’ala:

قُلْ بِفَضْلِ اللّهِ وَبِرَحْمَتِهِ فَبِذَلِكَ فَلْيَفْرَحُواْ هُوَ خَيْرٌ مِّمَّا يَجْمَعُونَ -٥٨-

Artinya: “Katakanlah kepada kaummu, dengan kurniaan Allah dan rahmatnya , maka dengan demikian itu ( kurniaan dan rahmat ) , hendaklah kamu bergembira dan mensyukurinya.” ( Yunus:58 )

Firman Allah pada ayat yang lain:

وَمَا أَرْسَلْنَاكَ إِلَّا رَحْمَةً لِّلْعَالَمِينَ -١٠٧-

Artinya: “Tidaklah kami mengutuskan engkau ya Muhammad melainkan kerana rahmat bagi sekelian alam.”( Al-Anbiyaa’:107 )

  1. Memperingati Maulid Nabi dengan solawat, membaca kisahnya atau yang lainnya merupakan perantara cinta kita kepada nabi dan mencintai Allah. “ Tidak sempurna iman seseorang dari kalangan kamu sehingga aku (Nabi Muhammad) lebih dikasihi daripada dirinya, hartanya, anaknya dan sekelian manusia.” ( al-Hadits ).

Firman Allah ta’ala:

قُلْ إِن كُنتُمْ تُحِبُّونَ اللّهَ فَاتَّبِعُونِي يُحْبِبْكُمُ اللّهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَاللّهُ غَفُورٌ رَّحِيمٌ -٣١-

Artinya: “Katakanlah kepada kaummu, jika sekiranya kamu mencintai Allah, ikutilah aku, nescaya Allah mencintai kamu.” (Q.S. Ali Imran: 31)

Dalil Amalan yang Di lakukan pada Bulan Maulid

Membaca al-quran, berzikir, bersolawat, membaca kisah nabi dan mengadakan tasyakuran

      1. Diriwayatkan daripada Abu Hurairah, “Rasulullah SAW. bersabda; “Tidak dikumpulkan suatu perkumpulan pada satu majlis di dalam masjid daripada masjid-masjid Allah, lalu mereka membaca al-Quran dan bertadarus bersama-sama, melainkan turun ke atas mereka ketenangan yang diselubungi rahmat Allah serta dilingkungi para malaikat dan Allah mengumpulkan mereka semua dikalangan para nabi dan para malaikat di sisi-Nya.” ( Sahih Muslim ).
      2. Nabi SAW. bersabda:, “Tidaklah berhimpun satu perhimpunan di dalam suatu majlis lalu mereka tidak berzikir mengingati Allah dan tidak bersolawat ke atasku, melainkan kekurangan dan penyesalan atas mereka di hari Kiamat.”
      3. Firman Allah ta’ala:

وَكُـلاًّ نَّقُصُّ عَلَيْكَ مِنْ أَنبَاء الرُّسُلِ مَا نُثَبِّتُ بِهِ فُؤَادَكَ وَجَاءكَ فِي هَـذِهِ الْحَقُّ وَمَوْعِظَةٌ وَذِكْرَى لِلْمُؤْمِنِينَ

Artinya: “Kami ceritakan kepada engkau setiap perkhabaran daripada kisah-kisah Nabi yang menguatkan hati engkau dengannya dan datang kepada engkau di dalam perkhabaran ini, kebenaran, pengajaran dan peringatan bagi orang yang beriman.” (Q.S. Hud: 120)

  1. Imam Ahmad dan Hakim meriwayatkan dari Suhaib, Nabi bersabda, “Seseorang yang lebih baik di antara kamu sekalian adalah mereka yang memberikan makanan dan menjawab salam.” Berkata al-Iraqi, “ Hadits ini sahih sanadnya .”
  2. Imam Turmizi meriwayatkan, bahawa sahabat-sahabat nabi tidak keluar dari majlis tilawah al-Quran dan zikir, melainkan selepas menikmati tasyakuran.
  3. Sunat berdiri ketika dibacakan kisah kelahiran baginda saw.

Disunatkan berdiri ketika dibaca kisah kelahiran Nabi SAW. kerana berdiri menunjukkan rasa hormat atas kebesaran baginda Muhammad SAW., termasuk di dalam nas al-Qur’an yang kami sebutkan dahulu. Telah berdiri Imam Subki bersama-sama di Majlis Maulid ketika kisah kelahiran baginda Muhammad dibacakan. Ulama’ Ahli Sunnah mengatakan sunat dan baik perbuatan tersebut.

Cara membesar dan memuliakan Nabi SAW. semasa hayat baginda atau wafatnya, dilakukan dengan hati atau lisan seperti bersolawat, puji-pujian atau dengan perbuatan berdiri. Hal ini telah disepakati oleh para ulma terdahulu bahawa berdiri itu bertujuan membesarkan dan memuliakan seseorang.

Adapun Fatwa al-Allamah Imam Abu Saud yang mengkafirkan mereka yang tidak berdiri ketika orang berdiri pada Majlis Maulid, sekiranya mereka tidak berdiri kerana menjelekkan Nabi SAW. atau mengingkari kemuliaan dan kebesaran baginda Muhammad.

Imam Nawawi mengatakan bahwa, “Disunatkan berdiri kepada orang yang hadir yaitu kepada mereka yang memiliki kebesaran dan kemuliaan, sesungguhnya telah datang hadits-hadits sebagai hujah padanya…….”

  1. Diriwayatkan daripada Said al-Khudri, Nabi bersabda, “Berdirilah kamu kepada penghulu kamu” (yaitu Saad Ibnu Muaz yang hadir kepada sahabat), lalu ia datang dan duduk kepada Rasulullah.” (Riwayat Abu Daud). Perbuatan berdiri dalam hadits ini adalah kerana memuliakan Saad, bukan kerana hendak menurunkan Saad. Jika berdiri yang ditujukan kepada Saad disebabkan keuzurannya , nescaya nabi berkata dengan mengatakan, “Berdirilah kepada orang yang sakit diantara kamu sekalian”, dan tidaklah perlu nabi menyuruh para sahabat untuk memapahnya.
  2. Abu Daud meriwayatkan dari Abu Hurairah, “ketika nabi berbicara dengan kami, apabila baginda berdiri, lalu kami pun berdiri kepadanya hingga kami melihat ia memasuki rumahnya.” Adapun berdiri yang dilarang dalam beberapa hadits, adalah berdiri karena sifat takabbur atau larangan itu kerana tawaduk nabi. Disunatkan berdiri tersebut semata-mata kerana perbuatan berdiri termasuk daripada membesarkan dan memuliakan nabi, hal ini dikarenakan Roh Nabi hadir untuk mengikuti di dalam Majlis Maulid. Ketahuilah, bahwa Roh Nabi Muhammad dan orang mukmin boleh pergi ke mana saja sesuai dengan kehendak mereka.
  3. Hal ini sesuai dengan hadits sahih bahawa nabi SAW. Berkumpul dengan para nabi sebelumnya di Baitul Maqdis dan di langit pada kisah Isra’ dan Mikraj.

Ibnu Abbas meriwayatkan, bahawa Rasulullah SAW. melihat Nabi Musa dan Nabi Yunus menunaikan haji sambil mengucapkan ‘talbiah’.

Didalam Sahih Bukhari juga disebutkan, bahawa sebagian sahabat melakukan solat di dalam masjid selepas meninggal dunia.

Abu Hurairah meriwayatkan bahwa, Nabi Bersabda, “Barang siapa melihatku didalam mimpinya, nescaya ia akan melihat aku ketika berjaga ( tidak bermimpi ) dan syaitan tidak bisa serupa dengan rupaku.” ( Bukhari dan Muslim )

Imam Sayuti berkata, “Bahawa nabi SAW. itu hidup dengan jasad dan roh, serta rohnya berjalan ke mana saja sesuai dengan yang dikehendakinya dimanapun dimuka bumi aupun di alam malakut….”

Imam Ahmad, Turmizi dan Ibnu Abi Dunia meriwayarkan dari Salman Al-Farisi, “Bahawa roh orang mukmin berada di barzah di dalam dunia, dan boleh pergi ke mana-mana sesuai dengan yang dikehendakinya.”

Sunat memuji nabi dengan syair

Allah ta’ala memuji penyair-penyair yang beriman dan mengasingkan mereka daripada kumpulan penyair yang dicela

firmanNya :

إِلَّا الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَذَكَرُوا اللَّهَ كَثِيراً وَانتَصَرُوا مِن بَعْدِ مَا ظُلِمُوا وَسَيَعْلَمُ الَّذِينَ ظَلَمُوا أَيَّ مُنقَلَبٍ يَنقَلِبُونَ

Artinya: Kecuali orang-orang (penyair-penyair) yang beriman dan berbuat kebajikan dan banyak mengingat Allah dan mendapat kemenangan setelah terzalimi (karena menjawab puisi-puisi orang-orang kafir). Dan orang-orang yang zalim kelak akan tahu ke tempat mana mereka akan kembali.” (Q.S. asy-Syua’ra: 227)

Imam an-Nasafi menafsirkan pada ayat tersebut bahwa, “Berzikir untuk mengingat Allah dan bertilawah al-Qur’an adalah menjadi kebiasaan bagi mereka. Apabila mereka menyampaikan syair, maka isi dari syair tersebut adalah ke-Esa-an Allah dan segala pujian bagi Allah, tentang ilmu, peringatan, zuhud, budi pekerti, memuji Rasulullah dan sahabat serta orang-orang salih dan lainnya yang semisal dengan kebaikan.”

  1. Bukhari menuliskan di dalam kitab `Al-Adab Al-Mufrad’ dan Thabarani di dalam kitab `Al-Ausath’ yang merupakan hadits marfu’ Abdullah Ibnu Umar, “Syair itu menempati percakapan, maka syair yang baik seperti ucapan yang baik dan syair yang keji seperti ucapan yang keji..”
  2. Imam Thabarani telah meriwayatkan, bahawa ketika Nabi SAW. memasuki Madinah sekembalinya dari perang Tabuk, Ibnu Abbas berkata, “Ya Rasulullah, Adakah untukku memuji engkau? Nabi Muhammad bersabda, “Katakanlah, Allah tidak adak mengazab mulutmu,” lalu ia memuji baginda dengan qasidah syair…..

Imam Mawardi menyebutkan dalam kitab al-Hawi dan Ruyani di dalam al-Bahri, bahawa syair terbahagi menjadi tiba; haram, boleh (mubah) dan sunat. Syair yang disunatkan itu dua bahagian. Pertama, syair yang menakuti dan memperingati huru-hara akhirat. Kedua, syair yang menekankan budi pekerti yang baik. Di antara syair yang disunatkan ialah memuji para nabi, sahabat, ahli taqwa dan seumpamanya.

Adapun hadits yang berbunyi, “Janganlah kamu memuji aku sebagaimana orang Nasrani memuji Isa Ibnu Maryam,” dilarang memuji sehingga menganggap nabi sebagai anak tuhan atau tuhan. Firman Allah ta’ala:

وَقَالَتِ الْيَهُودُ عُزَيْرٌ ابْنُ اللّهِ وَقَالَتْ النَّصَارَى الْمَسِيحُ ابْنُ اللّهِ ذَلِكَ قَوْلُهُم بِأَفْوَاهِهِمْ يُضَاهِؤُونَ قَوْلَ الَّذِينَ كَفَرُواْ مِن قَبْلُ قَاتَلَهُمُ اللّهُ أَنَّى يُؤْفَكُونَ

Artinya: “Dan orang-orang Yahudi berkata, “‘Uzair putra Allah,” dan orang-orang Nasrani berkata, “Almasih putra Allah.” Itulah ucapan yang keluar dari mulut mereka. Mereka meniru ucapan orang-orang kafir yang terdahulu. Allah Melaknat mereka; bagaimana

mereka sampai berpaling?.” (Q.S. al-Maidah: 73)

Tidak menjadi kesalahan mengagungkan Nabi SAW. dengan berlebihan selagi tidak menganggapnya sebagai tuhan, seperti pada hadits-hadits sahih, di antaranya :

  1. Imam Bukhari meriwayatkan bahawa Urwah ibnu Mas’ud as-Saqafi menemui Nabi SAW. Ketika Perjanjian Hudaibiyah. Sekembalinya dari perjanjian Hudaibiyah tersebut, Urwah lalu berkata kepada kaumnya, “…tidak pernah aku melihat seorang pun yang mengagungkan seseorang sebagaimana sahabat Muhammad mengagungkannya. Tidaklah Muhammad berludah satu ludahan, melainkan menyambut sahabatnya dengan tangan-tangan mereka, lalu melumurkan ke wajah mereka dan tidaklah ia berwuduk, melainkan mereka berebut-rebut kepada air wuduknya untuk mengambil keberkahan, sedangkan ia mengiktiraf dan tidak mengingkari perbuatan mereka itu dan mereka (sahabat) tidak menajamkan pandangan kepadanya.”
  2. ijmak pada ulama’ dianjurkan untuk meminta pertolongan dan bertawasul dengan nama Nabi Muhammad SAW.. Imam Baihaqi meriwayatkan dengan sanad yang sahih, dari Malik Addar, berkata, “Telah menimpa musibah kemarau pada orang ramai di zaman Umar al-Khatab, lalu datang seorang laki-laki (Bilal Ibnu Haris al-Muzani) ke makam Nabi Muhammad SAW. dan berseru, “ Ya Rasulullah, mintalah supaya diturunkan hujan bagi umatmu kerana sesungguhnya mereka itu sedang kekeringan yang amat sangat.” Lalu rasulullah hadir dalam mimpinya dan baginda berkata, “Pergilah kepada Umar dan sampaikan salamku kepadanya…..”.

Dalam hadits ini, laki-laki tersebut telah memberitahu kepada saidina Umar tentang kisah tersebut, dan saidina Umar dan sahabat-sahabat yang lain tidak mengingkari perbuatan lelaki itu.

as-Subki berkata, “Bertawasul adalah baik dengan meminta pertolongan kepada Nabi Muhammad SAW. sebagai perantara kepada tuhannya”. Tidak seorangpun dari ulama Salaf dan Khalaf mengingkarinya, sehingga datang Ibnu Taimiyah mengingkari serta menyimpang daripada jalan yang benar lalu menganggap perbuatan tersebut sebagai perbuatan bid’ah perkara yang tidak dikatakan bid’ah oleh seorang alim sebelumnya.

Demikian apa yang dapat saya sampaikan, semoga memberikan kemanfaatan bagi kita semua dan menambah kecintaan kita kepada Allah melalui Nabi Muhammad sebagai utusan-Nya.

Kiritik dan saran sangat kami harapkan untuk tambahan Ilmu pengetahuan yang lebih baik dan sempurna

Wallahua’alam …

atau bisa di download artikel diatas di link ini (dalil maulid nabi)

Tentang SAMSUL HUDA

Kata orang saya adalah orang yang bodo dan bikin jengkel orang yang dekat dengan saya. Sekarang pun saya masih menjadi seorang mahasiswa yang seharusnya sudah mendapatkan gelar sarjana muda. Itu bukti bahwa mungkin apa yang dikatakakn orang itu benar tentang saya.
Pos ini dipublikasikan di CORETAN TINTA, ISLAM dan tag , , , , , , , . Tandai permalink.

2 Balasan ke DALIL-DALIL KEUTAMAAN MAULID NABI

  1. successzenn berkata:

    dari pembahasan di atas, begitu sangat jelas; bahwa tidak ada dalil nash yang membenarkan adanya ‘memperingati maulid rosul’… itu bid’ah ‘hasanah’ yang sesat.. seperti sabda Rosul; Kullu bid’ah dhalalah, wa kullu dhalalah fin NAAR. Amin

    • SAMSUL HUDA berkata:

      memang tidak ada nash atau hadist yang menerangkan tentang peringatan maulid nabi. tetapi peringatan maulid nabi tidak merubah syariat dan hukumnya pun tidak melanggar syariat dan tidak bertentangan dengan ajaran Islam.
      tujuan utama peringatan maulid adalah sebagai bentuk kecintaan dan penghormatan kepada Nabi yang telah menunjukkan kita ke jalan yang benar dan terang benerang, jalan kebenaran yang hak dan tanpa keraguan. hal ini juga sebagai bentuk dan cara kita untuk selalu introspeksi diri sejauh mana kita telah meneladani Rasulullah shallallahu alaihi wasallam, bagi kehidupan kita hari ini maupun esok. sedangkan introspeksi bukanlah hal yang dilarang dan berdosa dalam islam. seperti yang terkandung pada surat al-Hasyr ayat 18: “Perhatikan masa lampaumu untuk hari esokmu”.
      Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:

      “إِنَّ اللهَ لَا يُجْمِعُ أُمَّةِ عَلَى ضَلَالَةٍ وَيَدُ اللهِ مَعَ الجَمَاعَةِ وَمَنْ شَذَّ شَذَّ إِلَى النَّارِ”

      “Sesungguhnya Allah tidak menghimpun ummatku diatas kesesatan. Dan tangan Allah bersama jama’ah. Barangsiapa yang menyelewengkan, maka ia menyeleweng ke neraka“. (HR. Tirmidzi: 2168)
      dalam hadits lain menyebutkan bahwa “Sesungguhnya umatku tidak akan bersepakat pada kesesatan. Oleh karena itu, apabila kalian melihat terjadi perselisihan maka ikutilah as-sawad al a’zham (mayoritas kaum muslim).” (HR.Ibnu Majah, Abdullah bin Hamid, at Tabrani, al Lalika’i, Abu Nu’aim. Menurut Al Hafidz As Suyuthi dalam Jamius Shoghir, ini adalah hadits Shohih).
      kita lihat pada zaman sekarang apakah maulid nabi tersebut mengandung kerusakan pada kebanyakan masyarakat? tentu tidak, bahkan dengan adanya peringatan tersebut dapat menyatukan persatuan umat Islam. karena peringatan itu tidak hanya diselenggarakan di negara Indonesia saja, melainkan di negara lain juga menyelenggarakannya, tentunya dengan cara dan bentuk yang berbeda.
      ** Sedangkan pendapat para ulama mengenai hal ini sebagai berikut:
      Imam Al hafidh Abu Syaamah rahimahullah (Guru imam Nawawi): “merupakan Bid’ah hasanah yang mulia dizaman kita ini adalah perbuatan yang diperbuat setiap tahunnya di hari kelahiran Rasul shallallahu alaihi wasallam dengan banyak bersedekah, dan kegembiraan, menjamu para fuqara, seraya menjadikan hal itu memuliakan Rasul shallallahu alaihi wasallam dan membangkitkan rasa cinta pada beliau shallallahu alaihi wasallam, dan bersyukur kepada Allah ta’ala dengan kelahiran Nabi shallallahu alaihi wasallam”.
      Imam Al hafidh Ibn Abidin rahimahullah, dalam syarahnya maulid ibn hajar berkata : “ketahuilah salah satu bid’ah hasanah adalah pelaksanaan maulid di bulan kelahiran nabi shallallahu alaihi wasallam”

      Imam Al Hafidh Ibnul Jauzi rahimahullah, dengan karangan maulidnya yang terkenal “al aruus” juga beliau berkata tentang pembacaan maulid, “Sesungguhnya membawa keselamatan tahun itu, dan berita gembira dengan tercapai semua maksud dan keinginan bagi siapa yang membacanya serta merayakannya”.

      Imam Al Hafidh Al Qasthalaniy rahimahullah dalam kitabnya Al Mawahibulladunniyyah juz 1 hal 148 cetakan al maktab al islami berkata: “Maka Allah akan menurunkan rahmat-Nya kepada orang yang menjadikan hari kelahiran Nabi saw sebagai hari besar”.

      semoga kita selalu diberikan ilmu yang bermanfaat dan diberikan hikmah dalam menjalani hidup di dunia. selalu ingat akan agama, bertambah kecintaan kita terhadap Nabiyullah, para sahabat, dan semua orang yang beriman. dan semoga dengan kecintaan kita kepada mereka, dapat mendekatkan kita kepada Allah ‘Azza wa jalla.
      semoga Allah selalu membersihkan kita dari segala bentuk maksiat dan dosa seperti yang sudah dijanjikan Allah ”…Sekiranya kalau bukan karena karunia Allah dan rahmat-Nya, niscaya tidak ada seorangpun dari kamu yang bersih (dari perbuatan keji dan mungkar) selama-lamanya, tetapi Allah membersihkan siapa saja yang dikehendaki…” (QS An-Nuur:21).

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s